Sunday, January 3, 2016

2015



Gak terasa sekarang sudah tahun 2016. Sudah hampir 1 tahun 11 bulan aku merantau ke ibukota. Banyak kenangan dan pengalaman baru yang aku dapatkan selama di sini. Rencananya sih, postingan ini mau ngereview ulang apa yang sudah aku lakukan dan rasakan selama tahun 2015. Bukannya gak mau move on sama kenangan silam apalagi kenangan mantan tapi sebagai sarana intropeksi diri buat lebih baik ke depannya. Aheey :)

And here we go... Alhamdulillah banyak banget wish list yang tercapai tahun ini. Diantaranya adalah traveling ke luar Pulau Jawa pake uang sendiri setelah nabung beberapa bulan tentunya, yaitu ke Pulau Bangka, singgah ke rumah Utami ngabisin makanan minta nemenin muter-muter Pulau Bangka. Thanks, tam :) . Setelah itu, bisa mendaki lagi, yah walaupun cuma sampai eRKa alias Ranu Kumbolo, yang berakibat pada ibu yang khawatir karena anak kesayangannya gak bisa dihubungi selama 2 hari gegara susah sinyal. Padahal sudah pamit loh jauh-jauh hari dan sebelum berangkat, tapi tetep aja yang namanya orang tua kan ya :p . Selain itu juga berefek pada ngambeknya pacar karena pamitannya mendadak padahal sebelumnya jauh-jauh hari juga sudah pamitan, tapi dikira cuma bercanda doang. Tapi abis itu akur lagi kok. Hahaha. Dan yang paling awkward banget adalah pacar baru nya mantan yang rese’ ngechat facebook nuduh-nuduh marah ga jelas gegara permintaan pertemanannya yang gak juga aku approve. Ah elaah mbaak, ketemu aja belum, kenal aja kagak, bahkan ngeblock aja kagak, tapi dikira ngeblock. Emangnya mau apa sih maksa pertemanan di akun media maya? stalking? Wong sudah gak ada apa-apa kok.  Tapi akhirnya kelar juga sih. Bahkan dari sisi ini, kedewasaan dalam berpikir diperlukan juga loh.

Di tahun ini, ada beberapa hal yang mengejutkan. Selain ngalamin yang namanya kebahagiaan, pasti juga ngalamin kesedihan kan ya. Kehilangan. Ya, aku kehilangan 2 orang yang aku sayang, yang kalau pulang, aku sempet-sempetin berkunjung ke rumahnya; yang kalau di sana, mesti diceritain ini itu terus ditanya gimana sekolahnya dapet ranking berapa; dan mereka sangat excited sama kunjunganku walaupun pada awalnya mereka lupa-lupa inget aku anaknya siapa. Iya, kakek dan nenekku. Semoga kalian diterima dengan baik di sisi-Nya. Amiin.


Don’t you know, tahun ini aku juga sempat ngalamin drop, kehilangan rasa percaya diri dan harapan, walaupun seiring berjalannya waktu, semua kembali seperti sedia kala lagi. Sempat sesak napas gara-gara turbulence kenceng waktu di pesawat sampai ngerepotin awak kabin pesawat. Malu, banget, tapi ya mau gimana lagi. Alhamdulillah, sudah baikan lagi.

Sekarang bahas pekerjaan. Ada banyak hal baru yang aku temui dalam pekerjaanku. Lingkungan baru, adaptasi ini itu. Bahkan dalam perkara abu-abu pun. Pernah gak sih kamu melihat ada sesuatu yang gak sreg di hatimu, bahkan di logika sekalipun? Dan kamu harus berjuang mempertahankan prinsipmu agar tidak berada di zona abu-abu. Yah, semoga Tuhan masih menjagaku dari semua itu, dan semoga aku masih diberikan kekuatan untuk memegang teguh prinsip ini ya, amiin.

Oiya, aku juga berkesempatan bergabung dalam pembuatan infografis untuk instansi ku untuk dimuat di koran. Ceritanya diperbantukan, gitu. Awalnya sempet blank kaget tiba-tiba dipanggil atasannya atasan untuk bikin infografis bareng temenku dan satu lagi konsultan rekanan. Efeknya, berhari-hari kerja lembur, bahkan ngerjain di kosan juga sampe malem-malem. Nah, untungnya ada adekku dari Bogor aku minta tolong ke kosan buat nemenin aku karena aku pas hari-hari itu lagi datang bulan dan lemes banget dan sempet mau pingsan. Doh! Aku juga sempet ngerasain gimana rasanya dimarahin atasan bidang lain di depan rekanan mereka. Rasanya nano-nano, yang salah siapa yang kena siapa, kan syebel.  Tapi, semua itu terbayar setelah melihat hasilnya mejeng di koran. Yeayyy.

Cerita lembur juga gak berhenti sampai situ. Pada suatu ketika, saat lagi gak enak badan dan pengen pulang cepet, maka pulang tenggolah aku. Tepat waktu maksudnya. Aku segera buru-buru pulang, mandi, sholat magrib, dan kemudian cari makan.  Aku beli makan di depan gang untuk di makan di kosan. Sampai kosan, ada beberapa panggilan tidak terjawab dari atasan. Kemudian, beliau telpon lagi untuk segera ke kantor. Aku pikir ada apa gitu kan ya. Aku iya in, aku tutup telponnya, kemudian buka bungkus makan, makan dulu lah biar gak pusing. Baru juga sesendok sudah ditelpon lagi suruh buruan. Yaudah deh, jadi gak nafsu makan dan buru-buru ke kantor. Sampai sana, ternyata, atasannya atasan nyuruh bikinin desain sertifikat untuk acara besok pagi. Lah, mendadak banget. Mana mbak panitianya aja gak tau kalo disuruh bikin itu, yaudah deh, ngerjain lagi, serahin, revisi lagi, kerjain lagi. Gak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 11.45 malam. Iya, MALEM.  Setelah serahin desain terakhir, aku pamit pulang, udah gak enak badan, besok lagi aja kalau ada revisi lagi. Masak gini banget ya, beberapa menit lagi berasa berangkat kamis pulang jumat. Doh! Tapi ya itu, ya walaupun bukan panitia tapi ikut lembur juga.  capeknya itu di sini *tunjuk badan yang makin kurus. Semoga tahun ini, pekerjaan lebih sesuai dengan tupoksinya ya, Amiin.

Sekarang tentang pasangan. Cieee
Ada banyak hal yang sering buat kita salah paham. Tentu bukan jarak fisik penyebab semua ini. Mungkin kitalah yang terlalu menggenggam ego kita masing-masing. Karena sesungguhnya, hati yang berjarak adalah sejauh-jauhnya jarak. Buat apa berdekatan tapi sibuk sendiri-sendiri. Buat apa saling ketemu kalau pikiran kita tak menyatu. Tapi, pengennya sih ya, berdekatan aja dan bersama-sama mengejar cita-cita. Pengennya. Tapi apalah daya, sekarang kita dipisahkan 576 KM. Namun, dengan jarak ini, aku belajar tentang arti menunggu, tentang aku percaya kamu dan kamu percaya aku, tentang bagaimana saling memantaskan diri kita masing-masing, tentang bagaimana rasanya memendam dan mengelola rindu dan waktu. Semoga semakin berkurang drama dan semakin dewasa. Selain itu, semoga tahun ini segera didekatkan dan berjodoh ya, Hahaha. Amiin. 

Mungkin segitu dulu sih, curhat ala-ala yang merangkum cerita setahun kemarin. Semoga tahun 2016 ini lebih baik dari sebelumnya dan aku dan orang-orang yang aku sayang selalu dilindungi dan dilancarkan urusannya oleh Tuhan. :)

Kalau kamu, apa ceritamu setahun kemarin? :)

No comments:

Post a Comment