Thursday, February 5, 2015

Februari 2015

Haaaaaaaiiii...
Selamat datang di Bulan Februari. Bulan yang paling disuka bukan karena tanggal 14 nya sih, tapi karena bulan ini jumlah harinya lebih sedikit, jadi cepatlah datang Maret. Hahaha. And i'm very blessed in every single day. Terima kasih, Tuhan.

Oiya, gak terasa yah sudah setahun aku di sini, merantau di ibukota. Banyak banget hal-hal yang tanpa terasa mewarnai hari-hariku, mulai dari tawa, sedih, nangis (iya, aku masih bisa nangis ternyata, hahaha), dan masih banyak gado-gado perasaan lainnya. 

Kalau merantau itu, harus jaga kesehatan, jaga pola makan, jaga diri lah pokoknya. Soalnya, yang ngurusin kamu itu ya diri kamu sendiri. Kalau di rumah kan enak, seenggaknya kalau lagi sakit, orang tua pasti stand by. Lha kalau di sini? Jangan ngerepotin orang lah pokoknya. Kamu harus bisa stand on your own feet. Banyak banget pengalaman hampir 'tumbang' pas di sini, buat nyembuhinnya juga beragam dicoba sih tapi gak aneh-aneh kok, hehe. Dari yang salah makan obat, sampai periksa ke balai kesehatan tapi gak dimakan obatnya ada loh orangnya. Ada. Hahaha. Aku paling gak suka minum obat. Selain pahit, kadang ada kontradiksi nya. Kan kesel kalo yang satu sembuh yang lain kumat. Pokoknya, kamu harus sehat di manapun kamu berada. 

Merantau itu juga ngajarin kamu buat mandiri. Kesana sendiri, kesitu sendiri. Pokoknya harus berani lah ngapa-ngapain sendiri. Dulu pas di Malang sih, ada temennya jadi gak terlalu asing dengan daerah situ. Tapi ya tetep aja ding, namanya anak rumahan sih ya, jadi jarang maen-maennya. Aku dulu ke mall pun bisa diitung jari (Sard* gak termasuk lho ya, itu supermarket bukan mall :p) Tapi, semenjak dapet pengalaman pahit, jadi semacam trauma kalo pergi sendiri. Hahaha. Bahkan sampai sekarang pun, di sini, di kota yang mempunyai mall terbanyak se Asia Tenggara, aku ke mall juga bisa diitung jari, jarang muter-muter juga. Entah ini kenaikan atau penurunan. Tapi, kecemasan itu perlahan berkurang sejak aku pergi kemaren.

Ceritanya, aku diajak ketemuan sama temen SMA di salah satu mall di Jakarta Barat. Aku belum pernah kesana juga. Setelah tanya sana sini, akhirnya aku disuruh naek busway ntar turun di halte kuningan timur, transit, trus naik ke arah grogol. And guess what, i'm alone. Perasaan sudah was was aja dari nunggu bis yang gak dateng-dateng di halte. Sampai akhirnya dapet bis, kemudian turun di kuningan timur. Temenku bilang kalau turun, ntar ikutin orang-orang, mereka pasti ke Mall itu katanya. And the problem is, GA ADA YANG MAU TRANSIT, MEREKA TURUN  SEMUA. Duh, mulai nervous lagi. Aku tanya mbak-mbak, dia juga gak tau. Duh! akhirnya aku telpon temenku buat memandu (duh, bahasanya). Jadi, ternyata kalau mau transit itu pindah koridor sodara-sodara. Untung aku gak jadi naek bis yang arah sebaliknya. Hahahaha. Akhirnya ketemu juga sama temenku. Setelah cas cis cus ria, akhirnya saatnya pulang. Alhamdulillah, aku pulang dengan selamat sampai kos. Hahaha. Pengalaman banget itu.

ceritanya minum es :D
Banyak banget hal yang bisa dipetik dari kejadian-kejadian yang aku alami disini. Semoga, hal yang telah dilalui bisa mendewasakanku. Amin.


No comments:

Post a Comment