Tuesday, October 14, 2014

Makan itu (Harus)

Aku termasuk orang yang walaupun ngekos, makan tetap harus dijaga. Teratur. Sehari 10 kali 3 kali lah, pagi, siang, dan sore. Entah itu mau makan apa. Apalagi, lidahnya belum bisa terakulturasi, halah. Pokoknya kalau belum makan nasi ya belum makan namanya, yang bisa diartikan juga kalo makan roti itu cuma ngemil bukan makan. Hahaha.

Tapi tetep aja, walau makan teratur, bergizi kadang-kadang, tiap pagi minum susu, badan masih seksi kurus begini. Kadang, orang yang jarang berinteraksi sama aku, bilang sambil nyuruh makan yang banyak lah, jangan terlalu pilih-pilih makan lah, jangan terlalu cantik lah. Wait, perkataan yang terakhir lupakan. Padahal, temenku yang makan sehari sekali (makan pake nasinya, yang lain ngemil) makan dikit aja gitu, berat badannya bisa naik. Apa aku harus mengikuti caranya ya? Aku sih pernah mengikuti caranya. Sekali doang si. Hari berikutnya, perutnya perih. Terus, kemudian makan sampe 4 kali seharian itu, sampai temen-temen ngira perutku cacingan. Duh, aku kan sudah minum obat cacing, keleuuss. Mungkin yang ada di perut itu naga kali ya. Hahaha. Tapi, pas hari itu aku juga ada deadline ngerjain laporan si, mikir itu bikin laper tau, apalagi mikirin kamu, tambah laper ntar, makanya jarang-jarang aja mikirin kamunya, biar gak tambah kurusan akunya. Aku kan lagi program penggemukan. Hahaha


Aku kalau di sini jarang masak. Paling cuma masak nasi, ntar lauk sama sayurnya beli. Praktis. Agak jauh juga si pasarnya. Selain itu masaknya kan gantian, dapur umum kan ya, apalagi, hampir semuanya berangkat pagi. Jadinya, kadang-kadang kayak disuruh cepet-cepetin. Padahal kalo masak, harus pas kan ya matengnya. Padahal selama di Malang dulu, aku hampir tiap hari masak loh, gak masaknya cuman pas aku pulang ke rumah aja. Ya iyalah. Bukti aku belajar masak di Malang dapat dilihat di postingan Sweet Purple Yam alias Kolak Ungu ,Jamur oh jamur, dan Niatnya Belajar Masak, Tapi.... 

Suatu hari, setelah pulang kerja, aku mampir ke warung nasi ayam langganan. Aku gak termasuk orang yang neko-neko dalam memilih makanan. Gak picky. Halah. Selain itu, pilihan makanan dengan harga terjangkau di sini juga sedikit sih, kalau gak di warung ayam sini, ya di warung ayam yang berjarak 10 meter di sampingnya. Kenapa disebut langganan? Karena hampir setiap jam hari belinya disitu, sampai aku tahu kalau penjualnya sudah punya anak satu cobaa. Kurang intens apalagi cobaa belinya. Berikut percakapan absurd yang kita obrolkan kalau nunggu ayamnya mateng.

P 1= "Mbak, sampean i wes rabi to?" (mbak, kamu udah nikah ya?)
aku = "Durung lah mas, jik cilik ngene ki kok" ( Belum mas, masih cantik imut kecil gini kok)
P 1= "Tak kiro uwes, lha sampean koyo wes cukup umur ngono, sampean umure piro?" (Aku kira sudah, umurmu berapa sekarang?)
aku = "17 taun mas"
P 1= "gak mungkin, sampean ketok wes tuo ngono kok" (Gak mungkin, kamu masih terlihat imut, cantik, baik hati, tidak sombong)
aku = senyum getir. oh God why??? "aku 22 taun mas, emang kenapa sih?"
P 1= " oh yo podo mbak, aku kelahiran tahun 92, bulan akhir, tapi aku sudah punya istri, punya anak satu"
aku = "oh, aku kira kamu umurnya 30an mas, lha keliatan tua gitu" (tampang lempeng, senyum puas balas dendam ke masnya gara-gara ngirain aku udah cukup umur)
P 1= ketawa

*beberapa hasil translate sengaja disalahartikan untuk menjaga branding penulis. hahaha

Di hari lain....

aku = "Mas, nasinya separuh aja, jangan banyak-banyak, ntar kalo gak abis jadi mubazir"
P 2 = "Yo jangan lah mbak, ntar gak gemuk-gemuk sampean, masak kurus terus, makan yang banyak yaa"
aku = . . . . . . . . (udah sok sokan gini masnya, masnya aja perhatian, kamu kok gak? iya kamuu!)

Sudahlah, syukuri apa yang ada, yang penting sehat, bisa menjalani aktivitas sehari-hari dengan baik. Bisa kuat kalo weekend pulang ke Solo, sampai di Jakarta abis subuh, kemudian mandi terus lanjut kerja sampai sore. Hahahaha.


No comments:

Post a Comment