Friday, February 14, 2014

Gak Cuma So Sweet Belaka

Mendadak pas buka-buka blog sendiri, jadi ngerasa bosan sama template blog sendiri. Tapi bingung mau diganti seperti apa. Terlalu banyak ide (atau malah lagi enggak ada?) malah jadi males mau ganti. Nahloh, muter-muter nih jadinya prolognya.
taken from google. source

Intinya aku aku pengen ganti template blogku ah. Udah itu aja. Hahaha. Gak penting banget nih postingan kali ini. Oya, aku kemaren iseng ngeyutub nih (aih, lagaknyah!) akhirnya dapet video so sweet banget nih. Cocok buat kamu dan pasangan kamu. Apalagi yang udah married, beuh, kerasa beruntung banget deh punya laki yang kayak gini. Ceritanya, video ini dibuat oleh pasutri Andi dan Sonia. Linknya dapet dicek di sini nih : andimetsonia



Kayaknya beruntung banget deh mereka. Jahil bareng-bareng, romantisan bareng-bareng, dan yang pasti halalan toyyiban, halah. hahaha. Sumpah deh, ngiri banget, pengen banget dapet yang bisa diajak serius bisa, becanda bisa, enggak jaim, pokoknya bisa bikin nyaman deh di hati. hahaha.

Pastinya sih, gak ada yang sempurna. Pasti tiap orang punya kelebihan dan kelemahan masing-masing. Apalagi di jaman sekarang, nyari yang seagama trus yang nyaman di hati itu yang susah. Nah dalam hal ini diperlukan komunikasi yang baik dan benar. Gak perlu sesuai ejaan yang disempurnakan juga sih. Bahasa baku dong entar jadinya, hahaha. 

Communication does not begin with being understood, but understanding each others ~ Steven Brown
IMHO, Komunikasi itu sewajarnya juga dua arah. Jadi ada feedbacknya gitu. Bukan juga sekedar sapaan basa basi, yes-no question. Kalau digituin terus tiap hari tanpa ngobrol yang laen, malah bikin suasana jadi gak nyaman lah. Lagipula kalau cuma 1 arah, nah mending ngomong sama radio aja. pfft. hahaha. 

Akan ada saatnya seseorang mendiamkan saja apa yg anda lakukan. bukan karena dia tidak perhatian lagi, tp karena sudah lelah mengingatkan anda.

Tuhkan. Malah jadinya kita yang akan dicuekin kalau kita gak bisa menempatkan diri kita sendiri. Soalnya sering banget orang yang berantem cuma gara-gara miss understanding, persoalan kecil jadi besar, dan sebagainya. Cobalah mengerti. Tapi balik lagi ke topik awal sih, gak ada manusia yang sempurna, because somehow its not about personal appearance, but its about pleasure feeling. Pada akhirnya, bukan karena penampilan luarnya yang membuat seseorang itu nyaman, tapi rasa nyaman seseorang tersebut saat berada di samping kita. 

Segitu dulu deh. Postingan ini bukan curcol loh, cuma sekedar meluapkan opini yang nari-nari terus di pikiran, juga buat reminding juga sih buat diri aku sendiri. Hehe, see u next post! :)

2 comments: