Monday, December 16, 2013

Pesta Rakyat Karang Besuki

Pesta rakyat di Karang Besuki ini diadaain bulan Desember ini. Ngadainnya tiap hari Minggu sih.  Minggu pertama Desember kemaren, ada karnaval. Minggu kedua ada jalan sehat. Minggu ketiga ada lomba rebana an. Yang minggu ke empat aku lupa apa acaranya :D

Nah, untuk memeriahkan karnavalnya, setiap orang di desa tersebut harus ikut berpartisipasi, kalau enggak, bakalan dapet denda. Kalo anak kosan, bayarnya 5 ribu. Sebenarnya, karnavalnya ngelewatin ujung gang kosanku, tapi aku lagi males keluar, gegara panas, trus harus desak-desakan sama orang banyak. Rencananya sih mau liat dari tembok belakang kos. Manjat pinggirnya gitu #DontTryThisAtHome :D Tapi hasilnya nihil, gara-gara baru sadar samping kosan baru dibangun lebih tinggi. Akhirnya cuma denger suaranya aja dari dalem kosan.  Rame banget.

Nah, sebagai anak kosan yang baik hati dan tidak sombong ingin berpartisipasi dalam acara pesta rakyat tersebut, akhirnya aku ikut jalan sehat sama ayu dan keluarganya bu kos. Ibu kos gak ikut, beliau ada pengajian pagi. Nah, jalan sehat ini bayarnya 5 ribu perak. Demi apa coba akhirnya aku ikut acara ini, padahal kan capek iya, kenapa harus bayar? Tapi gara-gara hadiahnya banyak, ikut aja deh ya, kali aja dapet. Haha. Hadiah utamanya itu loh, sepeda motor revo :D
Kupon Jalan Sehat


Acara jalan sehat itu dimulai jam 6 pagi di balai desa. Jadilah pagi-pagi udah antri kamar mandi sama keluarganya bu kos. Wuih, banyak antriannye, secara keluarga besar di sini semua, dari anak, mantu, sampe cucu-cucunya. Selain itu, kamar mandinya cuma satu. Walhasil, aku jam 5 pagi udah mandi. Kebayang gak sih, di Malang, pas dingin-dinginnya gara-gara semalem abis ujan, trus jam 5 pagi udah mandi?  Semangat bener aku nya. Hahaha.

Kata mbak kos sih, rute jalannya pendek, tapi ternyata  lumayan jauh mameeen.  Rutenya dari balai desa trus ngelewatin perumahan sampai ke jalan raya sigura-gura, trus jalan ke arah Pasar Dinoyo. Sampai ke perumahan yang aku lupa namanya, belok kiri, ngelewatin perumahan lagi. Trus ngelewatin Desa Gasek (bener gak sih namanya, agak lupa :D ) , Desa Badut (yang ada candi badutnya itu loh) , Desa nDesan, dan berakhir ke Balaikota lagi.  Jalannya naik turun. Capek. Banget.  Apalagi tadi belum sarapan :(
Nunggu pengumumannya pak camat sambil ngeksis di depan rumah orang :D

Rute pertama lewat perumahan, masih bisa sumringah :D

Kita sampai di Balai desa jam 9nan. Langsung deh cari air minum trus duduk selonjoran sambil nunggu nomor undian yang dipanggil buat dapet doorprize. Sampe jam 10an yang nunggu akhirnya demo di perut gak bisa ditahan lagi, laper banget. Lagipula nomor undianku belum dipanggil acara belum selesai.  Akhirnya, aku nitipin kuponku ke salah satu keluarga bu kos. Aku sama Ayu pulang duluan, cari sarapan. Lha kok ndilalah, warung langganan pada masih tutup semua, apa mungkin ikut jalan sehat juga kali ya. Akhirnya nyari makanan di Gang Sumbersari deket Fakultas Kedokteran Unmuh.  Sampe kosan, makan, solat, trus pada tepar masing-masing. Ketiduran sampe sore.

Selonjoran nunggu pengumuman hadiah

Btw, dari seluruh keluarga besar bu Kos, cuma adeknya bu kos yang dapet doorprize. Hadiahnya hanger. Yang lain enggak dapet semua, aku juga. Hih, untung tadi gak ikut sampe selesai. Kalau iya, ntar pingsan kali ya, gara-gara telat maem, gak dapet hadiah pula. Hahaha.

No comments:

Post a Comment