Tuesday, November 12, 2013

Bahasa Jawa vs Bahasa Prokem #1

Jadi, setiap pagi, setiap masak bareng ibu kos, kita sering ngobrol macem-macem. Sharing pengalaman lah, cerita gak jelas lah. Yang pasti mah rame kalo setiap acara masak-memasak. hehe. Iya, aku mulai belajar memasak sejak di Malang, ngekos di rumahnya Bu Tiari. Kosnya recommended banget loh #promosi. 

Awalnya sih agak bingung sih mau ngomong apa. Lagipula banyak kata-kata yang aku tidak tahu. Padahal kita sama-sama pake bahasa Jawa loh. Tapi, bahasa yang aku gunakan agak beda gitu deh sama bahasa mereka. Aku kan kalo ngobrol pake bahasa jawa krama alus, ya walaupun gak lancar-lancar amat sih, seenggaknya untuk menghormati yang lebih tua. Kalau bahasa Jawa emang gitu. Ada tingkatan-tingkatan bahasa, mulai dari krama alus, sampai bahasa ngoko yang digunain kalau ngomong ke sesama atau yang lebih muda. Nah, di Malang, mereka kadang-kadang menggunakan bahasa prokem mereka, kata-katanya dibalik gitu. Misalnya sehat jadi tahes

Selama ngekos di sini, aku belajar banyak banget, mulai dari tentu saja belajar masak, mengenal adat istiadat sini sampai belajar bahasa pula. Aku yang awalnya masak oseng-oseng alias tumis masih harus dibantu ibu kos, sampai sekarang aku udah belajar masak macem-macem seperti semur, rica-rica, jamur krispi, trus apa lagi yaa? haha, seenggaknya lumayan lah untuk pemula yang jarang masuk dapur seperti aku. Selain itu, aku suka manis, ibunya suka masak pedes-pedes, sampai ibu kos bilang kalau aku masak sop aja dibilang masak kolak saking manisnya dulu pas belajar masak sop. hehe. Tapi, seiring berjalannya waktu, kalau aku masak yang baru, besoknya ibu kos sering masak yang sama. Pengen katanya, haha. Kayak, aku nyoba menu masak semur dari internet.

ibu kos: "Mbak, blonjo opo saka pasar?"
aku: "Tumbas ceker, tomat, lombok, bumbu wungkul. Badhe kulo masak semur, bu."
ibu kos: "Semur i opo'o mbak? Resep saka ibu a?"
aku:" Mboten bu. saking internet, hehe."
ibu kos: " Internet i opo mbak?"
aku:" internet i, mmmmm *mikirkeras, oh nggih niku lhe bu, sing biasane lutfi (cucu bu kos) dolanan teng laptop niku lhe"
ibu kos:" Owh, berarti ning internet i lengkap yo mbak, opo-opo ana."
aku:"nggih, hehehe."
Nah, pas ibunya cerita apa gitu, pake bahasa malang, aku kudu mikir bentar, buat nangkep maksud ibunya apa. Pas aku ngernyit dahi, ibunya langsung ketawa gitu, trus ngomong pelan-pelan, sambil akhirnya bilang, "mudeng po ra mbak?" sambil ketawa. haha. Lucu. Pun demikian kalo aku cerita, ibunya gak tahu maksudku, aku jelasinnya pake bahasa Indonesia. haha.

Jadi, begitulah. Bahkan Bahasa Jawa pun banyak versinya. Perbedaan itu bukan untuk diperdebatkan, melainkan sebagai pelajaran respek kepada sesama. :)


No comments:

Post a Comment