Tuesday, July 9, 2013

Puasa Pertama di Malang

Rambu-rambu puasa
Puasa Ramadhan .  source


Terlepas dari perbedaan penentuan awal puasa ramadhan yang masih diperbincangkan kemarin apakah hari Selasa atau Rabu, hari Senin kemarin suasananya sudah berasa seperti puasa loh. Lantunan ayat suci Al-qur'an yang dilantunkan setelah subuh serta solawat yang terdengar sehabis solat fardu pun terdengar lebih lama. Bukan apa-apa sih, tapi saya sebagai pendengar pun merasa damai, adem gitu bawaannya. hehe.  

Nah, perbedaan penentuan awal puasa ini disebabkan karena perbedaan perhitungan penentuan awal bulan melalui hisab ataupun rukyat. Hisab yaitu perhitungan secara matematis dan astronomis untuk menentukan posisi bulan dalam menentukan dimulainya awal bulan pada kalender Hijriyah. Sedangkan Rukyat yaitu aktivitas mengamati visibilitas hilal, yakni penampakan bulan sabit yang nampak pertama kali setelah terjadinya ijtimak (konjungsi). 

Sidang isbat untuk penentuan awal puasa masih akan dilakukan pemerintah pada Senin sore pukul 17.00 WIB. Jadi, saya sih hanya bisa menunggu kapan puasa dapat mulai dilaksanakan. Namun, daerah saya sekarang sudah fix akan memulai puasa pada hari Selasa dan abis isya nanti akan dilaksanakan solat tarawih. Kalau saya sih ikutan pemerintah saja, hehe. Bukan karena perihal "puasa paling akhir, idul fitri paling awal" yang santer orang bicarakan akhir-akhir ini. Perhitungan sekali mereka pun pada masalah ibadah sekalipun :o Tapi ini saya lakukan karena yang menentukan hilal dan rukyat untuk penentuan awal puasa itu orang yang benar-benar ahli di bidangnya dan saya percaya itu. :)

Sambil menunggu hasil sidang isbat, saya juga sudah bersiap-siap nih. Saya sudah bilang sama ibu kos, nanti mau ikut solat tarawih berjamaah ke langgar, kalau puasanya jadi hari Selasa. Saya juga sudah tanya bagaimana solat tarawih di sini. Secara teknis sih sama, tapi jumlah rekaat dan salamnya itu yang berbeda. Kalau di tempat saya, jumlah rekaat solat tarawih ada 8 rekaat dan 3 rekaat witir. Sedangkan disini jumlah rekaat ada 18 rekaat solat tarawih plus 3 rekaat witir. Beda jumlah sih enggak apa-apa, ini kan solat sunnah yang nggak saklek jumlah rekaatnya seperti solat fardhu. Yang penting niatnya dan khusyuk, kan? Secara bulan ini pahala lagi diobral gede-gedean :) Selain itu, juga tanya sekalian warung mana aja yang buka pas sahur, biar gak bingung akunya. Tapi karena ini masih di daerah desa jadi agak susah nyarinya, harus ke jalan besar dulu. Kalau mau masak, belinya pas pagi hari ke tukang sayur yang biasanya, buat dimasak sore hari untuk buka puasa dan sahur entar. Agak ribet yah, jadi ngebayangin betapa ribetnya ibu dulu pas nyiapin makanan buat buka dan sahur. Tapi, ibu sih enjoy aja keliatannya, whatta wonderfull women, i thought :)

Ternyata hasi sidang isbat yaitu kalau awal puasa akan dimulai pada hari Rabu. Jadinya ya saya ikut hari Rabu aja deh, hehe. Nah, yang bikin beda suasananya pas ramadan yaitu pas dini hari tadi, pas waktu sahur, ada dendang suara rebana. Pada maen rebananan kali ya buat bangunin orang buat sahur. Keren! hehe. Kalau di daerahku, biasanya ada takmir masjid yang menyuarakan waktu sahur dengan mik yang ada di masjid dengan Bahasa Jawa. Selain itu, ada kumpulan anak kecil yang keliling desa teriak-teriak sambil pukul kentongan buat bangunin warga buat sahur. Jadi, suasana sahur pada dini hari pun terasa semarak. hehe.

Ah, jadi kangen kampung halaman, kangen makan sahur dan berbuka bareng keluarga. Kangen bangunin adek yang susahnya minta ampun, kangen bangunin mas, kangen dibangunin bapak juga sih, hehe. Kalau berbuka, susah barengnya, soalnya pasti mas sama adek sudah punya acara sendiri-sendiri, bukber bareng temen-temennya. Kalau aku sih seringnya di rumah bukber bareng bapak ibu, hehe. Ah, rindu kebersamaan itu, priceless moment :')

Jadi, kamu sudah mempersiapkan ibadah apa yang mau ditingkatin? Mumpung ada diskon pahala gede-gedean nih di bulan ini dan mumpung masih diberikan kesempatan buat menjalani puasa ramadhan di tahun ini. :)

No comments:

Post a Comment