Thursday, January 31, 2013

Sky

Sky in Selo with Dad
 
Langit.
Aku suka memandang langit.
Langit biru dengan gumpalan awan putih yang berarak melengkapinya
atau yang bersemu merah yang terlihat malu menampakkan semburat warnyanya.
Apalagi kalau lihatnya bareng orang yang disayangi, 
kamu misalnya #eh?
Oke, prolog yang terlalu berharap yah? Mungkin. hehe. Jadi, ada seseorang yang tanya sama aku, kenapa aku begitu suka sama langit. Kenapa harus langit? Waktu itu aku gak bisa jawab, cuma nunjuk-nunjuk tuh langit keren banget, kece nya minta ampun dah, si Edward Cullen aja kalah kece. Sebenarnya modus juga sih berusaha ngalihin pembicaraan, soalnya gak bisa jawab. Menurutku lho ya, terkadang aku susah menjelaskan mengapa aku sebegitu suka pada sesuatu. Kalau disuruh milih nonton langsung si Edward sama nonton betapa kecenya langit, aku bakalan pilih nonton langit lah sambil ditemenin dia. #halah. Tapi kenyataannya dia gak nyuruh aku milih sih, ya udah deh ya, milih liat sama Ed Sheeran aja deh ya #hammer.

Langit yah. Entah kenapa kalau liat langit itu berasa nyaman aja gitu, tenang. Tapi langit yang biru cerah sama yang semburat gitu kayak pas matahari terbit ato tenggelam gitu lho ya, bukan langit mendung yang mau hujan. Bukannya gak bagus sih, tapi kalo tiba-tiba hujan, berabe dah. Aku kurang begitu suka kalo kena hujan. Aku sering ngedrop kalo abis keujanan. Makanya, sebisa mungkin berusaha menghindari hujan buat jaga kesehatan juga sih. hehe.

Kata seseorang juga sih, langit di pantai atau di pegunungan itu kecenya lebih keterlaluan. Kalau siang, langitnya biruu banget. Kalau liat langit di pantai sih pernah dan emang keren abis kok, liat langit sunrise di penanjakan, Bromo juga udah pernah, walau sedikit mendung. Nah yang belum pernah itu liat langit di pegunungan atau di padang rumput. Sempet ngebayangin juga sih, tiduran di padang rumput hijau, sambil liat ke atas mandangin langit, entah itu di malam hari, pagi hari, maupun sore hari. Kalau siang gak berani, euy. Bukannya takut badan item-item, tapi silaunya kagak nahan, hehe. Argh, pengeen banget. 


 
Sky in Selo with Dad

Sky in Sepanjang Beach, Jogjakarta
Sky in Sepanjang Beach, Jogjakarta

Look at the sky. At least we're still under the same sky, aren't we? _ntun
Nah, itu tuh. Kalau liat langit itu, walaupun udah berbeda tempat, kita masih berada di bawah langit yang sama kan? iya kan, Edward? hahaha.. Kalimat-kalimat itu cocok banget tuh buat yang lagi LDR-an. Eh bukan gue lho ya, suer bukan gue. Aku kan lagi LDFR alias Long Distance Families Relationship #halah. haha. Kalau sama si Edward, aku udah rela dia sama si Bella kok :') Nahloh makin ngaco aja nih aku. 

Udah deh ya, daripada mikirin kenapa mereka udah nikah, kenapa mikirin si Raffi Ahmad kena kasus narkoba, atau kasus korupsi penyuapan yang mulai terkuak, mending nonton langit aja. Langitnya lagi keren keterlaluan tuh. Haha, Thats one of little things that make me happy. :)

 Sky in Colomadu

Sky in Paralayang Spot, Banyak Mountain
Sky in Paralayang Spot, Banyak Mountain

 
 Sky in Klasman

2 comments:

  1. Replies
    1. lhah. di spot paralayang di gunung banyak sama yang di klasman itu kan di malang, mas. haha

      Delete