Thursday, September 9, 2010

Malu.Malu-maluin

Haduh malu gila, hhe.
ampe berjanji g mau keluar rumah lagi, (tapi apa bisa ya, hhe).
Jadi, ceritanye begini nih..

Tadi pagi disuruh beli gas 3 kilo ama ibu. Yaaudah deh, ngacir beli gas ama adek. Nah, rumahnya penjual gas ini kan deket ama masjid. kalo mau masuk ke rumahnya, parkir motornya harus di teras masjid. Kebetulan masjid lagi rame oz ada penghitungan beras zakat buat dibagi-bagiin.

Karena malu diliatin banyak orang, langsung aja deh aku ngeloyor ke rumahnya penjual ntu. Pas sampe di depan rumahnya, aku panggil-panggil deh si tuan rumah. Dari Assalamu'alaikum ampe panggil-panggil nama, si empu rumah gak keluar-keluar.. (Hadeh, pada kemana sih ini, pintu n jendela di buka kok kagak ada orangnye, pikirku saat itu). Trus, aku teriak 'tumbaaaaaaaaaaaaasssss'' (bahasa jawa dari kata 'beli'). saking kerasnya, aku kagak tau kalo suaraku menggema sampai di area masjid dan sekitarnya.

Terus si empu dateng sambil senyum-senyum trus nyuruh ambil gas sendiri. Tanpa ba-bi-bu, au ambil, ngasi uang, sambil tak lupa bilang terima kasih ama yang punya.

Pas ngelewatin masjid, orang-orang terus ngeliatin aku sambil menatap aneh. Yaudah, emang aku orangnya cuek tapi ramah (nah lo??), aku balik ternsenyum ama orang-orang yang notabene nya masih tetanggaku, ramah sikit lah walaupun aku gak kenal, hhe).

Sampai rumah, adek tertawa terpingkal-pingkal, ampe gulung-gulung di jalan (oke, ini terlalu lebay). Aku bingung tapi cuek, nunggu adek berhenti tertawa dulu. saking lamanya nunggu, ampe aku masuk ke rumah, trus balik keluar lagi masih aja ketawa. hadeh.

Akhirnya adek crita, kalo suaraku kedengeran ampe di masjid yang notabenenya banyak orang - orang, n ampe bikin orang-orang geger (mungkin langsung mendadak migran kali ye, hhe). Dan ternyata yang punya rumah itu ada di depan masjid sodara-sodara, nggak ngeh ngeliat aku geloyor masuk rumahnya.

Tengsin banget deh aku, malu gilaaaa.. Ampe bingung mau nangis, terharu, apa ketawa (apa dii mix saja y, hhe). Pantes aja, pada ngeliatin pas pulang. Hadudu, kok aku semakin aneh saja. Gara--gara cuek, jadi korban deh. hemmm

No comments:

Post a Comment